MENCENGANGKAN...!!! INI KRONOLOGIS GURU CUBIT SISWA HINGGA DIPENJARA

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabbarakatuh

Selamat pagi dan salam sejahtera

Sebagaimana yang dipublikasikan oleh media berita online delum lama ini bahwa peristiwa memprihatinkan kembali menimpa profesi guru.

Sungguh luar biasa, tugas dan tanggung jawab guru dalam memberikan pendidikan dan pengajar pada peserta didik sangatlah berat namun hal itu tidak serta merta membuat posisi guru selalu baik dan mulai dimata beberapa anak lebih khususnya para orang tua.


Guru Biologi Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 1 Bantaeng, Nurmayani Salam akhirnya ditahan, Kamis (12/5/2016).

Penahanan tersebut terkait pencubitan yang Maya lakukan terhadap salah seorang siswanya Agustus 2015 lalu.

Ade, kerabat guru Maya, kepada tribuntimur.com, Sabtu (14/5/2016) malam menjelaskan kronogis pencubitan.

" Saat itu, Ibu guru Maya hendak menunaikan shalat Duha di Mushallah. Dua orang siswa kejar-kejar dan baku siram sisa air pel, dan ibu guru Maya yang lewat kena siraman. Siswa dipanggil ke BK dan dicubit ", jelas Ade diujung telepon.


Lebih lanjut Ade menuturkan bahwa ketika si anak pulang sekolah, ia langsung melapor ke orangtuanya. Lalu orangtua siswa yang berprofesi sebagai polisi itu melanjutkan laporan ke pihak yang berwajib.
(Sumber : tribunnews.com)

Demikian berita seputar masalah guru yang dapat kami bagikan semoga bermanfaat.
Untuk info terbaru lainya silakan kunjungi laman DISINI

25 Responses to "MENCENGANGKAN...!!! INI KRONOLOGIS GURU CUBIT SISWA HINGGA DIPENJARA"

  1. Pak Menteri perlu perhatikan hal ini. Jangan sampai gerakan anti kekerasan sekolah terus-menerus disalahartikan. Apa sekarang kalau siswa siram guru pakai air seperti itu, gurunya harus senyum saja.

    BalasHapus
  2. sekarang begini saja, sebagai seorang guru gak perlu repot- repot untuk mendidik anak, ngajar aja, dapat sama anak alhamdulillah, tidak dapat sama anak syukur, dari pada masuk penjara, wahai pemimpin bangsa apakah dunia pendidikan kita akan dibiarkan seperti ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha orang tua siswa juga rata-rata menginginkan begitu. Mereka protes anaknya disentuh. Makanya biarkan saja anaknya jadi setan sekalian!

      Hapus
  3. Awal kehancuran generasi dan negara ini....

    BalasHapus
  4. Awal kehancuran generasi dan negara ini....

    BalasHapus
  5. Kalau begitu...ayo kita bilang ke pak kapolri..apakah itu betul apa salah...tindakan anak buahnya yang begitu..apa oknumnya yang terlalu sombong diri...,?..betul kalo gitu anak2 polisi sekolahnya di lingkungan polisi aja..jadi gurunya juga polisi...mungkin ga ada lagi guru2 yang masuk penjara gara2 mendidik..siswanya.....saya kira itu wajar..pa plisi...? tolong berikan keadilan ke bu guru itu..pa Kapolri salam piss

    BalasHapus
  6. polisi ga bersyukur, atas jasa siapa dia bs jadi polisi, justru seharusnya.orangrua membantu guru untuk pendidikan moral. Polisi ini ga.nyadar sebenarnya.yg dia lakukan justru mendidik anaknya.menjadi pelawan, pengadu domba, memiliki sifat anarkis dan pengecut. Tanamkan pada anak berani bertanggung jawab atas perbuatannya.

    BalasHapus
  7. Ada beberapa cara untuk mengatasinya.Pertama anak murid itu disuruh tukar aja kesekolah lain atau biar aja ibu bapanya ajar saja dirumah.Nanti bila dirumah ibunya mencubit anak...kita pulak repot kepada polisi kerana ibu mendera anak ...biar ibunya pula masuk kepenjara.Ha ha ha..Dulu bila diserah aja anak kesekolah agama.Guru sentiasa membawa rotan ditangan apabila melawat murid atau pon sedang mengajar mengaji.Tujuan nya hanyalah untuk menakutkan anak murid dan mendisplin anak anak kita.Seorang guru lebih mengetahui cara mendidik anak anak disekolah.


    BalasHapus
  8. coba kita baikot anak polisi jangan di terima di Sekolah manapun

    BalasHapus
  9. Kl anak nya salah dan tdk mau dihukum sm guru, suruh anak ny belajar drmh sdri sm ortu nya, kira2 sanggup ga ortunya didik anak nya spt diskolah..gmn anak2 mo hormat sm guru kl hal sepele saja dibawa ke hukum..ckckckck paraah

    BalasHapus
  10. Saya mendidik anak sendiri d rmh dgn bantuan homeschooling ka seto. Alhamdulillah anak2 sy berhasil lulus kuliah dgn nilai bagus dan cepat dpt kerjaan. Mendidik itu hrs sabar, g ush pake kekerasan. Saya tau krn sdh pengalaman mendidik anak sendiri d rmh. Saya tidak rela anak sy dimaki2 krn itu berakibat fatal pada kesehatan mental anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa anak polisi itu ga di home scholing aja. Coba renungkan kasus ini dg anak bp dg anak bp yg dihomescholing. Apa bedanya coba berfikir

      Hapus
    2. @ary, masalahnya disitu gurunya ga solat duha bos,,, dan lagi,, anak anda kan ga lari2an lempar2an air bekas pel.....
      @beny ni sharusnya polisinya di home schooling jg tuh,,,

      Hapus
    3. beda ngajar anak disekolah yg muridnya byk,bnyk karakter n tingkah n homesclooling.mungkin ada juga tidak sanggup kl jd guru sekolah

      Hapus
  11. Kalau kesalahan murid dibiarkan oleh guru, ya gk ada bedanya dengan gk sekolah. sekolah itu tempatnya pendidikan, bukan tempatnya bermain saja . . .

    BalasHapus
  12. Semenjak adanya aturan HAM, kasus yang sebenarnya sepele dibesar-besarkan, saya rasa tidak ada seorang Guru yang ingin mencelakai, menciderai bahkan menganiaya murid2 nya. Guru akan senantiasa berusaha bagaimana siswa2nya menjadi generasi yang berguna bagi nusa dan bangsa serta punya Akhlak dan budi pakerti yang baik.

    BalasHapus
  13. Kedepan setiap orang tua murid memasukan anaknya sekolah SMP SMA/K diharuskan membuat pernyataan dan sanksi kepada kepala sekolah apa bila tidak mematuhi peraturan2 sekolah, seandainya tidak masuk sekolah tanpa pemberitahuan dari orang tua sanksinya apa,tidak mengerjakan PR sanksinya apa, dsbnya jadi ada dasarnya kalau guru mengabil sanksi kepada anak murid

    BalasHapus
  14. prihatin dgn sikap orang tus seperti itu,mana kerjasamnya dgn pihak guru dlm mendidik putra putrinya ?? anak smp sudah besar bukn anak SD / TK !!
    ..cermin dri orang tua ada pd anak-anaknya.

    BalasHapus
  15. kalo gua jadi gurunya, uda gue bunuh tuh anak, toh sama2 di penjara.... ?? :D :D :D
    haduh, ada2 ja negara ini yooo??
    kok belm pernah denger ada orang lapor gr2 di pukul pas waktu penerimaan anggota TNI yak ?? :D :D :D
    cengeng, ortunya goblok, kalo ga bisa didik, ngapain mbuat anak ? goblok kok di turunin,,,, astahfirullah

    BalasHapus
  16. lebay amat ortu nya... di sekolah cuma dicubit ... setelah dewasa kalau anak tidak mengerti disiplin, sopan santun, etika karena selalu dibenarkan kesalahannya saat kecil... baru nyadar ortu nya...

    BalasHapus
  17. lebay amat ortu nya... Masih syukur ada yg mengingatkan kesalahan anak kita di sekolah.. Kalau sudah dewasa anak tidak mengerti etika, sopan santun, disiplin... trus baru menyesal.. apa2 di bela_in.. ntar gede dia dendiri berjuang untuk hidup.. kuat kan jangan di lebay kan hidup nya cengeng amat...

    BalasHapus
  18. Mas Menteri dan om Kapolri mungkin perlu turun tangan nih.. sebab oknum ini berani seperti ini karena dia merasa aparat. Pakde2 dan nyonya2 yg ada di organisasi guru juga perlu diekspose usahanya biar guru yg lain juga tau kerjaannya apa.

    BalasHapus
  19. tolong dong bp.guru dan ibu guru kalo memang PGRI itu ada, perjuangkan dong ibu maya, 7 hari saya yakin bisa keluar dari penjara, caranya mudah saja kok pak buk, cukup non aktif aja selama 1 bulan untuk seluruh indonesia, biar indonesia tau kalo bapak ibu guru itu sangat sangat sangat di butuhkan di muka bumi ini. Salam hormat buat sang guru

    BalasHapus