MEMPRIHATINKAN...!!! GURU DIPENJARA KARENA CUBIT SISWA

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabbarakatuh

Selamat Pagi

Nasib memprihatikan kembali menimpa rekan guru kita, dipenjara karena hal yang dianggap sepele. Hal ini cukup menyita perhatian publik, terutama para pemerhati dunia pendidikan ditanah air.

Seorang Guru SMPN 1 Bantaeng, Nurmayani Salam harus mendekam di penjara Mapolres Bantaeng. Ini disebabkan karena mencubit siswanya.


Nurmayani dilaporkan ke polisi oleh orangtua siswa hanya karena perbuatannya tersebut


Akibatnya Guru Biologi tersebut mengalami stres  berat. Juga penyakit diabetes kering yang dialaminya kambuh.

"Ibu alami stres berat kasian, Apalagi menderita diabetes kering dan umurnya juga yang sudah memasuki usia lanjut, "Jelas keponankan Numayani, Ade saat dihubungi TribunJeneponto.com, Sabtu (12

Menurut Adi, pihak keluarga sudah mengajukan permohonan maaf dan damai atas kasus sepele yang terjadi di bulan Agustus 2015 lalu itu.

“Namun, tidak di respon oleh keluarga siswa,” jelas Ade

Saat ini, Nurmayani masih mendekam di Polres Bantaeng. Sejumlah pihak menuntut agar kasus yang menimpa Guru Biologi tersebut diselesaikan secara kekeluargaan.

Bahkan sejumlah aktivis di Bantaeng mulai merencanakan aksi demo ke Polres Bantaeng dan ke Kejari setempat.

"Kita minta agar proses hukum lanjut tetapi guru ini tidak boleh ditahan karena menghambat proses belajar mengajar," kata salah seorang aktivis setempat Muh Idil.
(Sumber : tribunnews.com)

Demikian berita seputar masalah guru yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat.
Untuk info terbaru lainya silakan kunjungi laman DISINI

67 Responses to "MEMPRIHATINKAN...!!! GURU DIPENJARA KARENA CUBIT SISWA"

  1. Orang tua mana yang mau anaknya disakiti??? Skalipun o/ guru.. Appn alasannya. Sbsr appn mslhnya. Kami sklhkan anak u/ mendapatkan pendidikan terbaik. Sbg orang tua, kami sdg bljr menjadi orang tua yang baik, smntra guru.. Sdh bertahun" menjadi guru.. Berbagai macam pola tingkah anak yang mrka temui, bhkan dgn berbagai macam pendidikan melalui seminar" u/ memajukan pendidikan nilai moral anak dll. Faktanya.. Tdk sdkt guru yang benar" menggunakan ilmu yg didpt.. Pola tingkah guru saja bnyk yg msh blm beres, baik dr sikap maupun perkataan. Bgmna menuntut anak didik menjadi baik. Bgmnapun mrka adlh anak" yang sdg belajar ttg ssuatu.. Mencari tahu, dan menjadi prti ap yang merka lht. Jadi.. Saya menentang sangat, guru yang menyakiti anak didiknya dlm bentuk fisik aplg psikis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Guru adalah orang tua murid di sekolah, jika memang guru bisa berbuat sampai ke fisik pasti ada alasannya. Bahkan orang tua sampai memukul anaknya juga pasti ada alasanya. Coba disimak bagaimana nasehat Rasul didik anakmu untuk shalat, mulai umur 7 tahun anak harus dididik untuk shalat, mulai dari perkataan, sikap orang tua, bahkan gunakan hukuman fisik hanya untuk shalat. Ini guru diberi tanggung jawab penuh untuk mendidik di skolah, lo memang tidak sesuai dengan apalah cuman cubit. Silahkan didik anak kita sendiri dirumah. Terima kasih.

      Hapus
    2. saat perkataan tidak lagi bisa membuat siswa menurut, mungkin sedikit "kekerasan" bisa mengetuk hati siswa tersebut. itu sedikit ilmu yg kupelajari saat kuliah psikologi pendidikan dulu.

      Hapus
    3. Bagi saya dlm hal ini ibu juga harus paham bahwa hal itu masuk dalam ruang lingkup tanggung jawab sekolah.di luar sekolah menjadi tanggung jawab orang tua.jadi kalau anak ibu tidak ingin di cubit dikelonin saja dirumah.
      Sang guru pun saya yakin tidak serta merta melakukan tindakan tersebut bila tidak meresahkan yang lain.makanya kalau tidak ingin anaknya dicubit dididik yang benar dirumah bu.

      Hapus
    4. Zaman dulu dihukum guru kita lapor ortu, YAQIN pasti ditambahin, tapi coba lihat sekarang zaman kita, begitu hormat nya anak didik dengan gurunya, karena kita tau tidak mungkin guru menghukum kalau kita tidak salah, malah ketika ketemu di medsos pun masih kita hormati guru2 kita.
      Sekarang mah lebay, sedikit2 lapor dengan Alibi HAM, liat sekarang rasa hormat murid sama gurunya, malah banyak kasus akhirnya guru takut bertibdak dan membiarkan kenakalan anak,
      Mana ada zaman dulu murid bunuh guru, murid sd, smp malibg curanmor, atau memperkosa, dulu tawuran paling cuma pukul2an doanv, lihat sekarang sampai bawa senjata tajam gear...
      Silahkan lihat di berita antara pergaulan anak sekolah skrng denan dulu AKHLAQ nya jauh...

      Hapus
    5. guru juga manusia, ada batas kesabaranya dan tidak akan habis kesabaranya,sekarang emosi besok bisa sabar lagi, sama seperti orang tua siswa juga,jadi kalau orang tua ngerti pasti gk akan salahkan gurunya... didik aja sendiri tu anak....

      Hapus
    6. Kalau anak anda kelewatan masa dibiarkan.Guru juga gak akan menghukum kalau anak itu baik,bodoh. Saya dulu sewaktu menjadi murid, ditampar,dicubit,itu karena saya bandal. Dan saya terima itu. Tp setelah itu saya jd takut untuk nakal lg.
      Faktanya, anak zaman skrg dibaikin malah kita diinjak. Coba elu deh jd guru.
      Saya juga kalau punya anak tidak masalah dicubit kalau anak saya nakal atau melawan. Malah saya beri hukuman lg biar dia jera. Kalau masih sebatas cubit mah masih wajar. Lain halnya kalau sampai berdarah atau pingsan. Itu jg saya tidak setuju. Ini baru dicubit sudah dilaporkan polisi, orang tua bodoh itu.
      Padahal secara tidak langsung guru sebenarnya sayang sama dia agar si anak merubah sikapnya. Bodoh.Bodoh.Bodoh. Orang tua bodoh itu. Kasian guru itu.

      Hapus
    7. Kalau anak anda kelewatan masa dibiarkan.Guru juga gak akan menghukum kalau anak itu baik,bodoh. Saya dulu sewaktu menjadi murid, ditampar,dicubit,itu karena saya bandal. Dan saya terima itu. Tp setelah itu saya jd takut untuk nakal lg.
      Faktanya, anak zaman skrg dibaikin malah kita diinjak. Coba elu deh jd guru.
      Saya juga kalau punya anak tidak masalah dicubit kalau anak saya nakal atau melawan. Malah saya beri hukuman lg biar dia jera. Kalau masih sebatas cubit mah masih wajar. Lain halnya kalau sampai berdarah atau pingsan. Itu jg saya tidak setuju. Ini baru dicubit sudah dilaporkan polisi, orang tua bodoh itu.
      Padahal secara tidak langsung guru sebenarnya sayang sama dia agar si anak merubah sikapnya. Bodoh.Bodoh.Bodoh. Orang tua bodoh itu. Kasian guru itu.

      Hapus
    8. Banyak anak nakal di sekolahan suka ganggu temannya tapi belum pernah guru lapor polisi untuk nangkap anak tersebut, di infokan ke Ortunya kadangkala si Ortu malah yalahin Guru tersebut dengan alasan tidak pinter mendidiklah dan sebagainya padahal Ortunya sendiri tidak pandai mendidik makanya diserahin ke sekolah, bisanya nyalahin guru kesalahan dan kekurangan sendiri jarang dilihat

      Hapus
    9. Ada orang yang ortunya memberi namanya syaiton aja ngak nuntut

      Hapus
    10. Semua org tua juga gak rela bu anaknya di sakitin org. Tapi ini kan tujuannya mendidik, dan mencubit itu juga gak keras. Klo guru sampe mencubit berarti ada alsannya, bukan asal cubit. Mungkin saja si siswa bandel atau suka mengganggu siswa lain, sudah di ingatkan berkali-kali masih aja di lakukan. Nah alternatif si guru mangambil tindakan dengan mencubit. Wajarlah. Tapi klo anak anda gak mau di cubit jgn di sekolahkan. sekoah di rumah aja,anda buatkan kurikulumnya. anak anda pasti aman terkendali. Bereskan...gtu aja kok repot.

      Hapus
    11. anda salah besar kalau gtu
      lebih baik anda sekolahkan anak d rumah ja
      makanya banyak anak2 zaman sekarang semua tdk becus
      yang ada banyak yg jadi preman krn didikan yg kurang becus

      Hapus
    12. justru krn guru tsb sudah lebih berpengalaman, beliau lebih memahami karakter anak dan cara mengatasinya. kalau Anda sudah menyerahkan tanggung jawab mendidik anak di sekolah, maka pendidikan anak adalah tanggung jawab guru. silahkan anda pikirkan, lebih banyak mana waktu anda untuk mendidik anak Anda atau guru di sekolah.

      Hapus
    13. Saya waktu SD pernah bbrp x di cubit guru ngaji lantaran malas menghafal, tangan saya pernah dipukul penggaris karena asik ngobrol, bahkan saya pernah dijemur dibawah tiang bendera hingga bel pulang lantaran ketika pelajaran kesenian melukis dgn cat air hasil lukisan saya diteplokkan ke wajah teman. Ketika semua itu saya ceritakan pada ibu habislah saya dimarahi ibu. Sudah dihukum guru, dimarahi pula ma ibu. Alhasil, pribadi saya terbentuk dari situ. Walaupun pendidikan ibu saya hanya lulusan SD. Saya bangga pada ibu saya yang berhasil membentuk pribadi saya yang tangguh, dan tak lupa akan Tuhannya.

      Hapus
    14. Bu DESI KRISHIANA : maaf y bu pendidikan itu ada 3. . .keluarga, lingkungan dan yg trkhir sekolah. Apabila ank nakal di sekolah itu ada bbrapa hal yg mmpengaruhinya yg pertama kluarga n yg kedua lingkungan krn sekolah itu yg ke 3. .kl si ank nakal di diamkn saja di sekolah mw jd ap. Krn dy nakal sudah pasti kluarga n lingkungan berpengaruh kl di sekolah di diamkn jg gmn jdnya, ank tidak sopan misal yg salah siapa ?, orang tua bu. .kl bgtu anda didik aj ank anda sendiri ga usah disekolahin, pikiran anda terlalu ssmpit dg menyalahkn guru. .yg kedua : anda jngn asal ngemeng tidak ad guru yg bnar. .justru guru sekarang lbih berjuang keras mndidik siswa karena bnyak ortu yg bobrok cara mndidik anknya. .guru hanya dapet ampas dari didikan orang tua n lingkungan. .survey mbuktikan ank nakal 95% ada mslh dg kluarganya. .so siapa yg slh. . .JANGAN ASAL NGEMENG KL GA TAU. . .HOME SCHOOLINGIN AJA ANAK ANDA. .kl ga didik sndiri ank anda. . .

      Hapus
    15. Bu Desi krishiana : Enak aja anda ngemeng guru ga da yg bener. .mmprihatinkn sekali kl smua orang tua brpikir sempit seperti anda. . .

      Pendidikan itu ada 3 bu. .

      1. Keluarga
      2. Lingkungan
      Dan sekolah masuk k yg ke 3. . .

      Murid ga sopan, suja ngmong kotor, nakal itu slh siapa?, orang tua. .gmn mereka mndidiknya. .kl sekolah jg mmbiyarkan ank anda mau jd ap. . .orang tuanya aj ga bs mndidiknya dg baik. .

      Anda bilang guru bnyk yg blm beres. . .yg blm beres orang tuanya pa gurunya. . .?, sekolah itu hannya ketiban ampas dari orang tua n lingkungan. .dan gmn caranya mmbentuk ank agar bs jd lbih baik. . .masing2 guru mmpunyai cara yg berbeda mndidik masing2 ank. . .nanti kl anak anda dicuekin anda marah dan bilang "dikerasin aja pak/bu. .gpp kok. .emg bandel nih ank", tetapi giliran dikerasin bilang HAM. . .jd yg tidak beres tu siapa?, orang tuanya atau gurunya. . .survey mmbuktikan 95% ank nakal dikarenakan ada something yg ga beres di keluarganya. . .

      Jngn asal ngomong kl tidak tau bu. . .saran saya didik sendiri saja ank anda tidak usah di sekolahin atau home schoolingin aj ank anda. . .trimakasih. . .

      Hapus
    16. Emang nya guru anda dulu tidak main fisik kah?

      Hapus
    17. Yang jelas, murid di era 70 atau 80 an, jangankan dicubit, hanya diomongi saja sudah pada nurut. Ini efek dari Teknologi modern yang sering menayangkan hal-hal yang dapat memicu anak0anak kita menjadi berani melawan orangtua termasuk guru. Yang pasti, bila murid terjerat masalah hukum walaupun diluar jam sekolah, orangtua sibuk memohon pertolongan ke sekolah, sekarang ... Guru salah sedikit, eh... malah dilaporkan kpd Polisi. Anak sdh sembuh dari sakit yg sesaat, Tp Guru yg dipenjara??? Bagaimana perasaanny????

      Hapus
    18. Yang jelas, murid di era 70 atau 80 an, jangankan dicubit, hanya diomongi saja sudah pada nurut. Ini efek dari Teknologi modern yang sering menayangkan hal-hal yang dapat memicu anak0anak kita menjadi berani melawan orangtua termasuk guru. Yang pasti, bila murid terjerat masalah hukum walaupun diluar jam sekolah, orangtua sibuk memohon pertolongan ke sekolah, sekarang ... Guru salah sedikit, eh... malah dilaporkan kpd Polisi. Anak sdh sembuh dari sakit yg sesaat, Tp Guru yg dipenjara??? Bagaimana perasaanny????

      Hapus
  2. apa tdk ada titik temu antar kedua pihak,sebab ada alasan tentunya guru bersikap demikian apalagi guru yg sdh menginjak usia lanjut tentu punya bnyk pertimbangan sblm melakukannya

    BalasHapus
  3. Haruskah kemudian gurunya dipenjara? Polisinya aja yg lebay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan polisi. Tp ortunya yg lebay bro. Lapor polisi.

      Hapus
    2. Emang ortu nya kerjanya polisi bro, ortu dan titel polisi nya dipakai untuk LEBAY

      Hapus
  4. Bagi yg belum jd guru jaman sekarang, coba sj kalo tdk jgn komentar.....pejabat skrang itu produk jaman dulu toh berhasil...ini fakta....

    BalasHapus
  5. Wahh bahaya neh, nanti anak berantem bisa2 orang tua lapor polisi. Orang tua pasti tau persis tabiat anaknya. Pendidikan bukan hanya tanggung jawab guru, justru keluarga dan lingkungan yang punya andil besar. Ayo siapkan generasi yang handal, tantangan ke depan jauh lebih berat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener boss, ortunya yg terlalu tinggi pendidikannya. Jadi keliatan bego. Klo gak mau anaknya di cubit. Suruh sekolah di rumah. Buat kurikulum sendiri.

      Hapus
  6. KETIKA DUA KUTUB BERTUBRUKAN DAN TAK BISA DIDAMAIKAN, MARI KITA TUNGGU SABDA TUHAN ATAS MEREKA.
    TUHAN TAK PERNAH TIDUR.

    BalasHapus
  7. Bgaimana jika keadaannya di balik!! Stiap guru yg mrasa di hina dan di sakiti scra psikis melaporkan anak2 kt k kantor polisi??? Ap kah bpak ibu bs menerimanya????

    BalasHapus
  8. apa dengan memejarakan guru janaknya adi pandai dan baik?? tidak!! bahkan anak itu akan menjadi anak yg durhaka pada orang tuanya......sebab orang tuanya sendiri tdk akan mampu mendidiknya!!!

    BalasHapus
  9. Cuma dicubit... aja kok gtu..... aq dulu malah ditempeleng..... dan bru kusadari itu juga aq yang salahh kenangan manissss

    BalasHapus
  10. Masya Alloh... miris rasanya, perih menyayat hati... saya selaku pendidik merasa hal ini perlu dibenahi, seorang guru tidak akan melakukan sesuatu hal yang sudah pasti itu tidak baik... jangan menilai "cubit" nya itu dianggap sesuatu yang "ekstrim", bisa jadi guru tersebut melakukan hal itu ada yang membuatnya terpancing hingga dengan tak sanggup lagi guru tersebut melakukan hal wajar itu, ada sebab pasti ada akibat... kalian pikir menjadi pendidik itu mudah ??? Tidak Teman...! sy sendiri merasaakn bagaimana rasanya menahan emosi yang luar biasa manakala ada siswa/i yang pernah menantang sy berkelahi dikelas.. dan itu luar biasa membuat sy menahan amarah yang.. masya Alloh... anak2 zaman sekarang...

    BalasHapus
  11. contoh gagal orang tua dalam mendidik moral ,etika dan sopan santun terhadap anaknya . kenapa selalu guru yg slalu di dasalhkan ? apakah ada mata pelajaran moral dan sopan santun di sekolah sekarang? di sekolah sekarang ini ank di didik untuk pintar dalam pengetahuan umum bukan berbudi pekerti yang luhur..

    BalasHapus
  12. Aneh ini penganiaayan ringan atau masalah perlindunhan anak, berapa tahun ancamannya ya, atau guru ini sdh sering melakukan, atau ancamannya diatas 5 tahun, jangan2 tdk ada visumnya namun hrs di tahan

    BalasHapus
  13. siap siap aja di masa yang mendatang akan lahir generasi generasi cengeng yang dikit dikit lapor ortu..gak kebayang deh kalo nanti masuk dunia kerja terus di marahin bos nya karena kesalahan dia terus lapor ortu yang ada ortunya yang di marahin balik sama bosnya

    BalasHapus
  14. Satukan gerak n langkah
    Kembalikan khittah pendidikan seperti dulu kala

    BalasHapus
  15. Setia guru punya metode yg berbeda, JK ortu murid tdk dpt menerimanya mending anaknya dididik sj sndiri d rumah

    BalasHapus
  16. Yang jelas ibu yg memenjarakan guru itu, pastilah siswa yg nakal dan sering dihukum gurunya, sehingga dia bisa menggunakan jalur hukum sebagai alih- alih balas dendam terhadap Guru.jangan-jangan jangan orang tua murid ini nakal dan bloon..! Maaf. Banyak kita jumpai orang-orang orang macam ibu ini. Sekarang.

    BalasHapus
  17. Anak nakal ndak boleh dicubit...kalo guru sampe nyubit seperti itu berarti ankny memang sudah keterlaluan....ank sekarang nakal dibiarin...lgian mereka mikir seandainnya mereka nakal cuma diomeli...salah tetep dibiarin...pasti ank juga akan nambh nakal...tp kalo dicubit pasti ank mulai merasa takut untuk berbuat kesalahan...berfikir 2x untuk mengulanginya lagi...ya akhrny kaya sekarang ank SD udah mulai brutal karna mreka merasa dilindungi ortunya...pada intinya jgn salahin anknya aja salahin ortuny juga.

    BalasHapus
  18. Makanya anak-anak skrg pada pinter-pinter, pinter melawan guru, pinter tdk menghargai orang laen, pinter berbohong, pinter bolos, pinter maen/keluyuran, pinter ngga mau dikasih PR, pinter asal sekolah alias anak bawang...

    BalasHapus
  19. ortu nya tuh yang tak punya otak didik aja anamu sendiri/ oarangtua sekolahin anak kan tuk di didikk/ murid klau tidak nakal gak mungkin guru nya nyubit...itu cuman nyubit/terkecali disiksa yg parah itu saya pun tak setuju..cuman nyubit aja di permasalakan..aadeuhhh yang komen parah terlebi tu ortu nya .sampai memenjarakan si guru

    BalasHapus
  20. Alah, dasar memang anak jaman sekarang pada alay, saya aja tahun 90 an sekolah masih SD sering ditempeleng sama kepala sekolah, alhasil, sekarang saya menikmati sisi positifnya, bahkan semua teman seangkatan saya udah berhasil semua, seandanya dari SD saya gak dikerasin sama guru karena nakal, mungkin sekarang saya menyesal...
    Perlu di ingat wahai orang tua, jika anda ingin anak anda sukses, serahkan sepenuhnya hak anda kepada gurusaat disekolah, tapi jika ada tindak kekerasan yg masih masuk akal dan para ortu gak terima, silahkan sekolahi aja anak anda sendiri, beres kan ?

    BalasHapus
  21. HAKIM CIUM TANGAN TERDAKWA (Sebuah Pelajaran Berharga dr Jordania)
    Hakim itu mengejutkan semua orang di ruang sidang. Ia meninggalkan tempat duduknya lalu turun untuk mencium tangan terdakwa.
    Terdakwa yang seorang guru SD itu juga terkejut dengan tindakan hakim. Namun sebelum berlarut-larut keterkejutan itu, sang hakim mengatakan, “Inilah hukuman yang kuberikan kepadamu, Guru.”
    Rupanya, terdakwa itu adalah gurunya sewaktu SD dan hingga kini ia masih mengajar SD. Ia menjadi terdakwa setelah dilaporkan oleh salah seorang wali murid, gara-gara ia memukul salah seorang siswanya. Ia tak lagi mengenali muridnya itu, namun sang hakim tahu persis bahwa pria tua yang duduk di kursi pesakitan itu adalah gurunya.
    Hakim yang dulu menjadi murid dari guru tsb mengerti benar, pukulan dr guru itu bukanlah kekerasan. Pukulan itu tidak menyebabkan sakit dan tidak melukai. Hanya sebuah pukulan ringan untuk membuat murid-murid mengerti akhlak dan menjadi lebih disiplin. Pukulan seperti itulah yang mengantarnya menjadi hakim seperti sekarang.
    Peristiwa yang terjadi di Jordania pada pekan lalu dan dimuat di salah satu surat kabar Malaysia ini sesungguhnya merupakan pelajaran berharga bagi kita semua sebagai orangtua. Meskipun kita tidak tahu persis kejadiannya secara detil, tetapi ada hikmah yang bisa kita petik bersama.
    Dulu, saat kita “nakal” atau tidak disiplin, guru biasa menghukum kita. Bahkan mungkin pernah memukul kita. Saat kita mengadu kepada orangtua, mereka lalu menasehati agar kita berubah. Hampir tidak ada orang tua yang menyalahkan guru karena mereka percaya, itu adalah bagian dari proses pendidikan yang harus kita jalani. Buahnya, kita menjadi mengerti sopan santun, memahami adab, menjadi lebih disiplin. Kita tumbuh menjadi pribadi-pribadi yang hormat kepada guru dan orangtua.
    Lalu saat kita menjadi orang tua di zaman sekarang… tak sedikit berita orang tua melaporkan guru karena telah mencubit atau menghukum anaknya di sekolah. Hingga menjadi sebuah fenomena, seperti dirilis di Kabar Sumatera, guru-guru terkesan membiarkan siswanya. Fungsi mereka tinggal mengajar saja; menyampaikan pelajaran, selesai.
    Bukannya tidak mau mendidik muridnya lebih baik, mereka takut dilaporkan oleh orang tua murid seperti yang dialami teman-temannya. Sudah beberapa guru di Sumatera Selatan dilaporkan orang tua murid hingga harus berurusan dengan polisi. Termasuk yang terjadi terhadap Bapak Aop di Kabupaten Majalengka, gara-gara mencukur rambut siswa yang gondrong dengan tujuan menegakkan disiplin, Pak Aop harus berurusan dengan polisi bahkan sampai ke pengadilan hingga ke Mahkamah Agung (MA).
    Semoga tulisan ini, bagi kita para orang tua atau wali murid, bisa membangun hubungan yang lebih baik dengan guru. Kita bersinergi untuk menyiapkan sebuah generasi masa depan. Bukan hubungan atas dasar transaksi yang rentan lapor-melaporkan.

    BalasHapus
  22. Whakakaka mangkanya hasilnye jg pada cengeng !
    Apa apa bilang ke orang tua dan selalu di bela jadi pada gag bisa tau bahwa hal itu salah ... Bukannya yg salah kudu dibelain... Salah tetep salah ..!!!
    Kalo yg salah di bela hasilnya seperti sekarang pada gag tau yg mana benar yg mana salah !!!

    BalasHapus
  23. jaman sekarang beda dg jaman dulu, generasi dulu sangat tangguh, ia patuh dan hormat pada guru, sajak ada HAM jaman sekarang cemen banget

    BalasHapus
  24. Itu akibat orang tua yg kurang pendidikan. Anak dicubit aja lapor polisi.
    Seberapa kuat sih guru itu oleh mencubit. Paling juga cuma merah. Stlh itu 2-3 hr juga hilang.

    BalasHapus
  25. Itulah bedanya generasi sekarang dan dulu.
    Generasi sekarang diciptakan sebagai generasi yg cengeng. Sedikit sedikit dilaporkan, sedikit2 melanggar HAM, dsb, Berbeda dengan generasi yg dulu.
    Padahal cubitan seorang guru tidak sebanding dengan "cubitan" yg kelak dirasakan oleh anak anak sekarang yaitu cubitan berupa persaingan yg begitu keras, di dunia pendidikan selanjutnya maupun dunia kerja yg sesungguhnya. Anak sekarang tidak akan siap dengan itu. Anak sekarang akan tumbuh dengan mental yg lemah. Karena anak sekarang dididik dengan kemanjaan yang ada.

    BalasHapus
  26. Yang tabah bu guru.. Saya doakan untuk kesehatan ibu guru dan semoga cepat keluar dari jeruji besi..

    BalasHapus
  27. Rotan, cubitan, cacian. dan penggaris merupakan alat tempur bagi guru-guru kami dahulu, yang sebagian orang katakan sebagai "metode pengajaran kuno nan usang" tak jarang karena kenakalan kami, guru terpaksa mengeluarkan sebagian alat tempurnya untuk mendidik kami, sakit, perih dan malu saat itu> apakah kami dendam? ya! apakah dendam kami bawa selamanya? tidak!! justru semua itu menjadikan kenangan berharga bagi kami dalam menjalani hidup, kami menjadi generasi yang tangguh, berakhlak, dan santun, DAN SEKARANG, cubitan cacian, pukulan, adalah hal tabu yang menjijikan bagian sebagaian orang tua dan siswa, dan LAHIRLAH generasi lemah, cengeng, bengal, dan manja, HAM adalah senjata mereka untuk melemahkan para pahlawan tanpa tanda jasa, dan pahlawan pun akan semakin terpojok dan terkebiri dalam menjalankan kewajiban untuk mecetak generasi yang tangguh. :::
    ILUSTRASI:
    ANAK: Pak aku mau nang sekolah digebok sikilku karo pak Bakri?
    BAPAK: Lah kok iso?
    ANAK: Aku lali ngerjakne PR..
    BAPAK; Ngono ae kok ndadak digebok , diomongi ae po dikei tugas meneh kan iso? piye tho gurumu ki, wes sesok tak parani gurumu.
    ANAK: Iyo pak, sikil ku njareme pak jek an.
    singkat cerita , Umar Bakri pun "dilabrak" dan diproses secara hukum dengan tuduhan kekerasan dan perbuatan tidak menyenangkan dengan membawa bukti visum.
    10 tahun kemudian lahir lah generasi LEMAH, MANJA, DAN BENGAL, ## Oh INDONESIAKU TERCINTA

    BalasHapus
  28. Org tua jg hrs bijak.. dan jg hrs mjd pndidik utama moral anak.. bukan cuma diserahin ke skolah, kl dkasitaw bhwa anakny 'nakal', y coba cek kebenaranny dg si anak n guru ato temanny jg.. kadang anak2 sprti rumput hias, yg kadang perlu dpotong agar mnjadi lbh indah..

    BalasHapus
  29. Kalo gak boleh di cubit atau di beri nasehat buat kebaikan sang anak, mending anak anda gak usah di sekolahkan. Silahkan anda sebgai org tua yg bijak ajarin anak anda di rumah dengan kurikulum yang anda buat. Guru melakukan hal demikian bukan tanpa alasan. Dan org tua yg yg gak terima anaknya di cubit guru terlalu naif. Gak mungkin guru melakukan tindakan mencubit kalo gak ada alsasannya. Mungkin dengan di cubit bisa meredam si siswa gak bandel. Kalo anak di sekolah nakal betarti ortu di rumah turut andil dlam kenalakan anak anda. Jadi tolong jangan menyalahkan guru aja, orh tua juga salah. Kadang anak bandel di bela. begoooooooo

    BalasHapus
  30. KITA BENTUK PERLINDUNGAN HUKUM GURU YOK...SIAPA YG MAU IKUT?

    BalasHapus
  31. Jaman lebay, generasi lebay, orang tua lebay, murid lebay, indonesia jd bansa lebay.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. termasuk bapak dong lebaynya kan pake bawa2 indonesia emang bapak ini koment dari amerika ya atw lg tgl di amerika. ?????

      Hapus
    2. termasuk bapak dong lebaynya kan pake bawa2 indonesia emang bapak ini koment dari amerika ya atw lg tgl di amerika. ?????

      Hapus
  32. mondok ae ning pesantren semakin dicubit insya Allah semakin piter hehehe.....

    BalasHapus
  33. Anjing pas saya Sekolah jangan kan di cubit..
    sapu lidi patah sampe 3 -_-
    oh indonesia

    BalasHapus
  34. astagfirullahal adziimm,, innalillahi. guru adalah orang Tua kedua kita setelah Ibu dan Ayah, tidak mungkin orang tua memperlakukan anaknya, kecuali anak-ankanya itu nakal. itu juga orang tua, tidak ada komunikasi sama guru yang terlibat. seenaknya main lapor aja,, sekolah adalah rumah keduanya anak-anak jadi guru lah yang membimbing mereka,, semoga kejadian ini menjadikan pelajarn kita untuk kedepannya sebagai calon guru dan juga sebgai calon orang tua,

    BalasHapus
  35. Tragedi sudah terjadi, mari kita bantu cari pemecahan terbaik, menurut saya ....
    1. Pak polisi sbg refrensi coba cari keputusan hakim yg mengadili pak guru memotong rambut siswanya dan ortunya tdk terima shg dibawa keranah hukum, dimana hakim akhirnya membebaskan pak guru tsbt,krn hal itu dilakukan dlm rangka mendidik ...
    2. PENGURUS PGRI setempat tolong beri bantuan hukum kpd ibu guru kita secepatnya.
    3. Jika ortu siswa tdk mau diajak penyelesaian scr kekeluargaan, saya mengajak rekan2 guru seluruh indonesia unt pasang badan sebagai jaminan agar bu guru kita bisa ditahan luar selama proses hukum.
    4. Tolong komnas ham meninjau masalah ini, juga beri perbedaan yg jelas mana yg mendidik dan mana yg tindak kekerasan serta sesuaikan dgn pendidikan karakter bangsa kita bukan bangsa lain.
    Semoga masalah ini segera terselesaikan ....

    BalasHapus
  36. Serba alah. Mengenga, ... karena anak-anak sekarang kalau diberi hukuman cubit saja guru masuk penjara, dibiarkan anak-anak menjadi nakalnya menjadi-jadi. akhirnya banyak guru yang trauma. Kalau dibiarkan dari sejak kecil, berarti pembolehan kenakalan dari sejak bangku sekolah. Terjadi guru mencubit itu mungkin guru jengkel olah anak yang super kurang ajar. Coba kita cermati anak-anak yang demikian itu hariannya bagaiamana, nanti kan banyak negatifnya. Ya... sebagai renungan dan untuk mawas diri saja dheh.

    BalasHapus
  37. Wah kalo gini saya setuju nih, kalo ada murid yang bandel nakal laporin polisi saja... biar adil.... !!!

    BalasHapus
  38. banyak pemikiran kolot makanya gk maju2

    BalasHapus
  39. makay...sy jg skarang mah yg penting ngajar masuk kelas jam pelajaran selesai udah, terserah mau ngapain kek d kelas yg penting cukup ngajar..

    BalasHapus
  40. Zaman sekarang . tigas guru bukan sebagai pendidik. Tapi Pengajar. alhasilnya munculah suatu generasi yg lemah dan cengeng.

    BalasHapus
  41. Ortunya bodoh, ga bijak, ex anak manja... tinggal kita liat aj karmanya.... ntah jd apa anak itu kelak....

    BalasHapus